‘Sahabat Jadi Cinta’ atau ‘Cinta Jadi Sahabat’ ?

Hai readers, ketemu lagi dengan saya di blog saya yang visitornya udah lumayan banyak ini. Udah 21.100-an! Waw (padahal isinya geje semua -_-).

Oke langsung aja ya, di sini saya lagi kepingin ngebahas sesuatu. Pernah denger gak sih istilah ‘Sahabat jadi cinta’ atau ‘Cinta jadi sahabat’. Kata readers mending yang mana? Yang pertama atau yang kedua? Kalau kata saya sih… eits jangan dulu dijawab deh, mendingan saya cerita-cerita dulu aja ya hehehe *peace*. Cekidot.

Sebenernya sih kedua istilah itu sah-sah aja selama ga ada permasalahan yang muncul. Permasalahan tersebut diantaranya seperti, untuk istilah yang pertama ‘Sahabat jadi cinta’ yaitu putus dan untuk istilah yang kedua ‘Cinta jadi sahabat’, hati-hati loh bisa-bisa si cinta baru kita cemburu kalo kita deket-deket sama mantan kita yang sekarang jadi sahabat kita.

Oke, kita bahas dulu istilah yang pertama, yaitu ‘Sahabat jadi cinta’.

Saya pernah baca kutipan dari blog teman saya atau bisa dibilang sahabat saya (hmm yang merasa menjadi teman saya dan punya kutipan ini, maap ya saya colong kutipannya hehe). Isinya tuh gini nih, ‘Sahabat adalah anugrah yang datang tidak begitu pantas untuk kita jadiin pacar, terutama jika sahabat kamu itu sesama jenis.’ (btw yang kalimat terakhir ga usah dianggep ya. Cacat -_-). Awalnya sih saya kurang setuju dengan pendapat itu, yah berhubung ini terjadi sama saya. Saya sempat berpikir, “Emang apa salahnya sih kalo sahabat jadi pacar? Toh kan dia yang lebih tau tentang kita, lebih tau pribadi kita, dan lebih care sama kita.” Benar! Oke, pada waktu itu saya ga terlalu peduli sama kutipan itu. Tapi… lama-lama ko ini kutipan ada benernya juga ya. Hmm kenapa ya?

Sejak itu berbagai permasalahan lahir sampai tekanan batin pun muncul *lebay*. Awalnya saya memang senang waktu pertama kali jadian sama sahabat saya itu. Seneeeng banget tiada tara *lebay lagi*. Tapi, lama-lama saya mulai ga nyaman dengan situasi ini. Apalagi kalo lagi sama geng sahabat saya yang lain. Wuihhh tekanan batin bro. Setiap kali saya dateng bareng pacar saya, kata-kata sepetan (bahasa apa sih ini?) mulai keluar. Jujur saja, saya risih dengan keadaan itu. Dan mereka melanjutkan secara tiba-tiba membuat komunitas jomblo-ers sendiri (yah, memang sebagian besar dari mereka jomblo-ers, maap ya). Dan di situ, saya ditinggalin sendiri karena cuma saya yang ga jomblo. Walaupun saya tau mereka sebenernya cuma main-main (atau beneran ya?) tapi jujur saya sedikit tersinggung.

Lalu, beberapa hari kemudian saya tidak bisa datang ke acara ulang tahun sahabat saya karena saya memang sedang ada acara. Dan yang menyebalkannya, pacar saya ikut-ikutan ga datang karena saya ga datang. Saya kesal sama pacar saya dan saya takut kalo sahabat-sahabat saya mengira yang aneh-aneh (loh apaan?). Lalu, saya curhat ke salah satu sahabat saya buat ngejelasin ke teman-teman saya yang lain. Tapi memang benar, menurut cerita yang saya dengar dari teman saya, waktu pertama kali mereka tau kalau saya dan pacar saya tidak bisa datang, mereka langsung menyepet dengan sebutan ‘oh, si couple’, kata salah satu sahabat saya (maaf yang merasa). Jujur, lebih baik saya tidak tau tentang ini, tapi saya sudah terlanjur tau (?). Tapi sahabat saya yang tadi saya curhatin bilang, kalo dia udah ngejelasin yang sebenarnya, jadi bola bukan ada di saya (istilahnya masalah bukan ada di saya).

Lama-kelamaan, masalah itu semakin datang dan datang. Sahabat-sahabat saya selalu menjauhi saya setiap kali pacar saya nyamperin. Saya juga sebenarnya jadi kesal sama pacar saya yang selalu ngikutin saya dan sering kali saya marahin. Lama-lama saya memang risi dengan keadaan ini. Lama-lama saya juga ikut kesal dengan sahabat saya. Entah kenapa saya tidak tahu alasan mereka, apa mereka sirik dengan saya atau apa saya tidak tahu. Intinya, saya sudah benar-benar ga tahan dan itu menjadi sebuah tekanan batin untuk saya. Dan saya tidak tahu apa yang harus saya lakukan sampai akhirnya saya putus dengan pacar saya dan saya kembali jomblo *yaiyalah*.

Memang awalnya, pacar saya itu statusnya adalah sahabat saya (iya gitu?). Namun, setelah putus saya malah selalu menghindar bertemu dengan mantan saya. Jujur saja, saya males bertemu sama dia (sori ye). Dan setiap kali dia ngajak ngobrol, saya selalu jutekin dia. Dan kemudian istilah pacar pun tidak kembali lagi menjadi sahabat. Kenapa? Karena saya merasa dia bukan lagi sahabat saya, melainkan adalah mantan saya. Saya tidak peduli, saya tidak mau lagi dekat-dekat sama dia. Dan seketika persahabatan kami pun hancur berkeping-keping *lebay*.

Dan akhirnya saya pun senang karena saya terbebas dari sepetan sepetan teman-teman saya dan saya pun dapat bebas main dengan sahabat saya tanpa harus diikuti oleh mantan pacar saya. Huahaha =)) (emangnya saya punya ekor apa ?!).

Oke, itulah kisah saya. Sekarang lanjut ke istilah yang kedua, yaitu , ‘Cinta jadi sahabat’.

Sebenarnya sih ini ga terjadi pada saya, tapi saya pernah baca (lupa di mana) kalo istilah ini ga jarang terjadi juga lho. Mungkin awalnya cinta -> mantan -> sahabat. Mungkin saja mereka menjadi sahabat karena masih ada rasa sayang satu sama lain namun tidak ingin berikatan (nah, mendingan gitu tuh jadi kan ga perlu diikutin :p). Atau mungkin aja kali ya ada yang modus jadi sahabat padahal masih ngarep balikan wkwkwk. Sebenarnya ada baiknya juga cinta jadi sahabat, seperti dalam istilah ‘Sahabat jadi cinta’, mereka sama-sama yang lebih tau tentang kita, lebih tau pribadi kita, dan lebih care sama kita. Dan itu benar juga! Namun, perlu diketahui bahwa harus membedakan antara perasaan cinta dan persahabatan. Mungkin dulunya mereka pernah menyimpan rasa *cie*, namun ketahuilah bahwa itu hanyalah masa lalu dan tidak perlu diungkit-ungkit lagi. Lupakanlah masa lalu, hadapilah masa kini *wuishhh*. Ya, hadapi bahwa sekarang dia bukan lagi pacar kita, melainkan sahabat kita.

Tapi, permasalahan muncul ketika kita menemukan cinta yang lain. Hati-hati, bisa-bisa pacar baru kita cemburu kalau kita dekat-dekat dengan sahabat yang asalnya mantan kita itu. Jadi, sebagai sahabat yang baik, tetaplah statusnya menjadi seorang sahabat dan jangan lagi berharap semuanya akan kembali sepert dulu (?). Sahabat di sini berbeda dengan pacar, jadi kalau ketemu seperlunya aja. Ya, seketemunya aja lah ya jangan ketemu terus-terusan ntar CLBK lagi wkwkwk. Ya intinya tetaplah layaknya sebagai seorang sahabat, bukan lagi pacar.

Jadi, intinya istilah ‘Sahabat jadi cinta’ dan ‘Cinta jadi sahabat’ sah-sah saja selama tidak ada masalah dan selama kita nyaman menjalaninya. Tapi, di posisi seorang sahabat, sebaiknya kita memberi hak kepada sahabat kita yang pacaran dan tidak mengintimidasinya *lebay*. Ya gitulah maksudnya. Sedangkan di posisi kita yang pacaran, kita juga harus meluangkan waktu untuk sahabat-sahabat kita dan tidak hanya dengan pacar kita. Dan satu lagi, si cowo jangan ngikutin cewenya mulu dong risi tau serasa punya buntut -_- *curhat*.

Tapi, kembali ke kutipan di blog teman saya tadi, yang dulunya saya kurang setuju sekarang berbalik menjadi setuju banget! Ya, menurut saya sahabat jangan dijadikan pacar. Karena rasanya jadi pacar dan sahabat itu berbeda. Beda banget, kalo sama sahabat tuh ngomongnya lebih leluasa. Lha kalo udah jadi pacar tuh ngomongnya harus hati-hati. Bagaikan kesambar api sedikit, langsung meledak *lebay*. Hahaha. Jadi, tetaplah menjadi seorang sahabat karena sahabat adalah anugrah yang datang tidak begitu pantas untuk kita jadiin pacar. Jadi, saya memutuskan untuk memilih istilah yang kedua ‘Cinta jadi sahabat’. Atau mungkin bisa digabung keduanya menjadi: Sahabat -> cinta -> sahabat *lieur*. Kalo nyari pacar gimana dong? Hmm ntar aja deh yah, lagian saya jadi tobat setelah baca buku pink hehe [baca post saya selanjutnya: coming soon].

Oke, itu semua hanyalah sepenggal dari pengalaman saya dan pendapat saya. Kalo ada diantara sahabat saya yang merasa diomongin di sini saya minta maaf ya. Semuanya sudah saya lupakan dan saya maafin kok😉. Saya hanya berusaha menjadi seorang sahabat yang baik.

Untuk sahabat-sahabat saya, tetaplah menjadi sahabat saya, tetap kompak, dan jangan pernah berubah walau bagaimanapun🙂.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s